welcome

Diet rasulullah S.A.W

Rupanya tanpa kita sedari, dalam makanan yang kita makan sehari-hari, kita tak boleh makan sesuka hati kita saja. Inilah penyebab terjadinya berbagai penyakit antara lain penyakit kencing manis, lumpuh, sakit jantung, keracunan makanan dan lain-lain penyakit. Apabila anda telah mengetahui ilmu ini, tolonglah ajarkan kepada yang lainnya.

Ustaz Abdullah Mahmood mengungkapkan, Rasulullah tak pernah sakit perut sepanjang hayatnya kerana pandai menjaga makanannya sehari-hari. InsyaAllah kalau anda ikut diet Rasulullah ini, Anda takkan menderita sakit perut ataupun keracunan makanan.

Jangan makan SUSU bersama DAGING
Jangan makan DAGING bersama IKAN
Jangan makan IKAN bersama SUSU
Jangan makan AYAM bersama SUSU
Jangan makan IKAN bersama TELUR
Jangan makan IKAN bersama DAUN SALAD
Jangan makan SUSU bersama CUKA
Jangan makan BUAH bersama SUSU (Contoh : KOKTEL)

CARA MAKAN
* Jangan makan buah setelah makan nasi, sebaliknya makanlah buah terlebih dahulu, baru makan nasi.
* Tidur 1 jam setelah makan tengah hari.
*Jangan sesekali tinggal makan malam. Barang siapa yg tinggal makan malam dia akan dimakan usia dan kolesterol dalam badan akan berganda. Nampak memang sulit.. tapi, kalau tak percaya? Kesannya tidak dalam jangka pendek?. Kesannya akan nampak bila kita sudah tua nanti.
* Nabi pernah mencegah kita makan ikan bersama susu. kerana akan cepat mendapat penyakit. Ini terbukti oleh ilmuwan yang menemukan bahawa dalam daging ayam mengandung ion+ sedangkan dalam ikan mengandung ion-, jika dalam makanan kita ayam bercampur dengan ikan maka akan terjadi reaksi biokimia yang akan dapat merosakkan usus kita.

Antara amalan-amalan kesihatan lain yang wajar diamalkan:

1. Mandi Pagi sebelum subuh, sekurang kurangnya sejam sebelum matahari terbit. Air sejuk yang meresap ke dalam badan dapat mengurangi penimbunan lemak. Kita boleh saksikan orang yang mandi pagi kebanyakan tidak gemuk.

2. Rasulullah mengamalkan minum segelas air sejuk (bukan air dalam peti sejuk/ais) setiap pagi. Mujarabnya InsyaAllah jauh dari penyakit (susah mendapat sakit).

3. Waktu sembahyang subuh disunatkan kita bertafakur (iaitu sujud sekurang kurangnya seminit setelah membaca doa). Kita akan terhindar dari sakit kepala atau migrain. Ini terbukti oleh para ilmuwan yang membuat kajian kenapa dalam sehari perlu kita sujud. Ahli-ahli sains telah menemui beberapa milimeter ruang udara dalam saluran darah di kepala yg tidak dipenuhi darah. Dengan bersujud maka darah akan mengalir ke ruang tersebut.

4. Nabi juga mengajar kita makan dengan tangan dan bila habis hendaklah menjilat jari.Begitu juga ahli saintis telah menemukan bahawa enzim banyak terkandung di celah jari-jari, iaitu 10 kali ganda terdapat dalam air liur. (enzim sejenis alat percerna makanan).

Sabda nabi : "Ilmu itu milik Allah, barang siapa menyebarkan ilmu demi kebaikan insyaAllah, Allah akan menggandakan 10 kali kepadanya"

untuk renungan bersama

Perkara yang Membuat Kita Susah

Terdapat beberapa perkara yang mempunyai kaitan dengan kesusahan
atau secara lebih khusus sebagai penyebab ditimpa kesusahan dan
penderitaan yang mana pada kebiasaannya kita mengambil ringan tentang
perkara tersebut. Dalam kitab Al-Barakah fi Fadhl lis Sa'yi Wal Harakah yang disusun
oleh Abi abdillah Muhammad bin Abdul Rahman Al-Habsyi telah diterangkan perkara yang
mempunyai hubung kait dengan kesusahan seseorang.

1. tidak sembahyang atau solat.
2. tidak membaca Bismillah ketika hendak makan.
3. makan atas pinggan yang terbalik.
4. memakai kasut atau sandal memulakan sebelah kiri.
5. menganggap ringan apa2 yang terjatuh dalam hidangan makanan.
6. berwuduk' di tempat buang air besar atau air kecil.
7. suka bersandar pada pintu rumah.
8. suka duduk di atas tangga.
9. membiasakan diri mencuci tangan di dalam pinggan selepas makan.
10. membasuh tangan dengan tanah atau bekas tepung.
11. tidak membersihkan rumah.
12. membuang sampah atau menyapu dengan kain.
13. suka membersihkan rumah pada waktu malam.
14. suka tidur di atas muka.
15. membakar kulit bawang.
16. menjahit baju yang sedang dipakai.
17. mengelap muka dengan baju.
18. berdiri sambil bercekak pinggang.
19. tidur tidak memakai baju.
20. makan sebelum mandi hadas.
21. tergesa-gesa keluar dari masjid selepas menunaikan solat subuh.
22. pergi ke pasar sebelum matahari terbit.
23. lambat pulang dari masjid.
24. doakan perkara yang tidak baik terhadap ibubapa dan anak-anak.
25. kebiasaan tidak menutup makan yang dihidangkan.
26. suka memadam pelita dengan nafas.
27. membuang kutu kepala dalam keadaan hidup.
28. membasuh kaki dengan tangan kanan.
29. membuang air kecil pada air yang mengalir.
30. memakai seluar sambil berdiri.
31. memakai serban sambil duduk.
32. mandi junub di tempat buang air atau tempat najis.
33. makan dengan menggunakan dua jari.
34. berjalan di antara kambing.
35. berjalan di antara dua perempuan.
36. suka mempermainkan janggut.
37. suka meletakkan jari jemari tangan pada bahagian lutut.
38. meletakkan tapak tangan pada hidung.
39. suka menggigit kuku dengan mulut.
40. mendedahkan aurat di bawah sinaran matahari dan bulan.
41. mengadap kiblat ketika membuang air besar atau air kecil.
42. menguap ketika solat.
43. meludah di tempat buang air besar atau air kecil.

makan oh makan....

BAHAN KIMIA DALAM MAKANAN SEHARIAN KITA
Bayangkan, beberapa hari yang lepas anda sedang menikmati satu hidangan yang enak di sebuah restoran. seperti fajar dan siam. Sejak dari hari itu, teringin pula untuk menikmati menu yang sama (nasi goereng daging kunyit)  setiap hari. Entah kenapa, seakan ada sesuatu yang membuat tiba-tiba ketagihan tersebut. 
Sebenarnya tanpa kita disedari, bahan-bahan yang kita makan sebenarnya mengandungi unsure  yang boleh menyebabkan ketagihan (bukan macam penagih dadah). Kebanyankannya adalah makanan kegemaran kita itu mengandungi bahan perisa tambahan yang membuat kita ketagihan.
Tentu sahaja hal ini berbahaya kerana boleh membuatkan nafsu makan kita tidak terkawal macam biasa, seterusnya tidak dapat mengawal kenaikan berat badan. Ikuti beberapa jenis bahan-bahan yang sering ditambahkan ke dalam makanan kita yang boleh membuatkan kita ketagihan makanan tersebut.  Ada empat:

buat cikgu-cikgu kimia


 REVOLUSI KIMIA DALAM PERADABAN ISLAM

Ilmu kimia merupakan sumbangan penting yang telah diwariskan para kimiawan Muslim di abad keemasan bagi peradaban modern. Para ilmuwan dan sejarah Barat pun mengakui bahwa dasar-dasar ilmu kimia modern diletakkan para kimiawan Muslim. Tak heran, bila dunia menabalkan kimiawan Muslim bernama Jabir Ibnu Hayyan sebagai 'Bapak Kimia Modern'.
"Para kimiawan Muslim adalah pendiri ilmu kimia," cetus Ilmuwan berkebangsaan Jerman di abad ke-18 M. Tanpa tedeng aling-aling, Will Durant dalam The Story of Civilization IV: The Age of Faith, juga mengakui bahwa para kimiawan Muslim di zaman kekhalifahanlah yang meletakkan fondasi ilmu kimia modern.
Menurut Durant, kimia merupakan ilmu yang hampir seluruhnya diciptakan oleh peradaban Islam. "Dalam bidang ini (kimia), peradaban Yunani (seperti kita ketahui) hanya sebatas melahirkan hipotesis yang samar-samar," ungkapnya. Sedangkan, peradaban Islam, papar dia, telah memperkenalkan observasi yang tepat, eksperimen yang terkontrol, serta catatan atau dokumen yang begitu teliti.

perjalanan hidupku

Tanggal 9 januari 1990 merupakan tarikh bersejarah aku dilahirkan si Setiu Terengganu.Aku dibesarkan di dalam sebuah keluarga yang aman dan bahagia.Setelah 6 tahun berada di rumah, aku melangkah setapak ke alam pembelajaran walaupun hanya di tadika. Tapi di sinilah bermulanya langkah pertamaku untuk menuju ke gerbang kejayaan. Setelah tamat belajar disini, dan walaupun pada hari tadika ku ‘grad’ aku tidak hadir untuk mengambil sijil kerana pulang ke kampung kerana ada saudaraku meninggal pada hari tersebut, namun  perjalananku  tidak hanya tamat di sini sahaja, aku dapat melanjutkan pelajaran ke tahap sekolah rendah di Sekolah Kebangsaan Kampung Rahmat, dari darjah satu hingga darjah 6. Setelah tamat darjah enam, aku bersekolah menengah di MRSM Batu Pahat, Johor. Dengan hati yang berat aku melangkah ke sekolah yang sangat jauh dari rumahku buar pertama kalinya.

ILMU KIMIA DALAM AL-QURAN



Afzalur Rahman,2007. Ensiklopediana Ilmu Dalam Al-Qur’an: Rujukan Terlengkap Isyarat-Isyarat Ilmiah Dalam Al-Qur’an. Cetakan II (Penerbit Mizania PT Mizan Pustaka: Bandung) Bab 26 hal. 356-36


Ilmu Kimia juga mendapatkan perhatian dan dorongan daripada Al-Qur’an untuk dikembangkan. Manusia dan seluruh lingkungan hidupnya terbentuk dari elemen-elemen dan subtansi-subtansi yang tergabung menjadi sebuah ikatan kimia menurut hukum Allah. Manusia sendiri tercipta dari tanah liat kemungkinan melalui sebuah proses kimia interaktif antara berbagai unsur dalam tanah yang bekerja menurut hukum-hukum Allah melalui proses perubahan dan kombinsi tertentu. Penciptaan langit dan bumi dalam enam “periode” dan penciptaan alam semesta dari air juga terjadi menurut hukum kombinasi dan perubahan yang diciptakan Allah Swt. Ayat-ayat Al-Qur’an yang menuturkan bagaimana Tuhan menciptakan langit, bumi, manusia, dan sebagainya, memberikan petunjuk yang kuat kepada para ilmuwan tentang membuat subtansi baru dengan menggabungkan berbagai unsur dan tentang kemungkinan mempelajari rekasi kimia dari penggabungan unsur-unsur itu dengan berbagai proporsinya. Ayat berikut mengemukakan kekuatan “pewarnaan” yang dilakukan Tuhan dan memberikan inspirasi kepada para ilmuwan untuk melakukan proses kimiawi dengan mencampurkan berbagai unsur kimia dengan proporsi tertentu untuk membuat hal yang mirip dengan itu.







falsafah pendidikan diri

Bagi diri ini, falsafah pendidikan yang ingin saya terapkan ke dalam diri saya dan yang akan saya gunakan apabila mengajar kelak ialah sentiasa menjadi seorang guru yang baik dan dihormati oleh para pelajar. Saya percaya apabila seorang guru baik dan sentiasa menghormati pelajarnya INSYAALLAH para pelajar juga akan menghormati dan baik kepada guru tersebut.

Falsafah Pendidikan sains

Pendidikan Sains di Malaysia memupuk budaya Sains dan Teknologi dengan memberi tumpuan kepada perkembangan individu yang kompetitif, dinamik, tangkas dan berdaya tahan serta dapat menguasai ilmu sains dan ketrampilan teknologi.

Falsafah Pendidikan Kebangsaan

Pendidikan di Malaysia ialah satu usaha berterusan ke arah lebih memperkembangkan lagi potensi individu secara menyeluruh dan bersepadu untuk melahirkan insan yang seimbang dan harmonis dari segi intelek, rohani, emosi dan jasmani berdasarkan kepercayaan dan kepatuhan kepada Tuhan. Usaha ini adalah bertujuan untuk melahirkan warganegara Malaysia yang berilmu pengetahuan, berketrampilan, berakhlak mulia, bertanggungjawab dan berkeupayaan mencapai kesejahteraan diri serta memberi sumbangan terhadap keharmonian dan kemakmuran keluarga, masyarakat dan negara. (KPM 1996)

my camstudio project

alhamdulliah,
inilah hasil kerja pertama aku dalam menggunakan camstudio software..
nampaknya camstudio ini sangat berkesan untuk digunakan dalam memberi penerangan...
aku hanya menayangkan slide powerpoint, dan kemudian aku memberi penerangan tentang  isi
kandungan slide tersebut..
pada masa yang sama, camstudio ini merakam segala pergerakan yang terpapar di desktop dan juga suara aku yang memberi penerangan...
video
inilah sebahagian dari hasil kerja camstudio aku...

mengenal kimia dalam islam

Kimia adalah ilmu pengetahuan yang mempelajari susunan, sifat, dan reaksi suatu unsur atau zat. Dalam Islam, kimia merupakan bagian dari ilmu pasti yang memfokuskan obyek kajiannya pada sifat-sifat sebuah benda atau elemen. Misalnya yang paling sederhana adalah percampuran dua warna berbeda yang menghasilkan warna yang berbeda sama sekali. Pada perkembangan selanjutnya, kimia dalam Islam tidak hanya bagian dari ilmu pasti yang memfokuskan diri pada sifat dan perilaku elemen, tapi juga ilmu yang mengkaji kemungkinan transformasi unsur-unsur kimiawi pada benda dan elemen non benda lainnya. Misalnya mengubah logam menjadi emas.
utama_kimia_ed53Para ilmuwan Muslim mulai mengenal dan mempelajari ilmu kimia pada awal abad ke-2 H. Khalifah pertama yang tertarik pada ilmu kimia adalah Khalid bin Yazid, cucu Mu’awiyah bin Abu Sufyan, pendiri Bani Umayyah. Khalid secara khusus memerintahkan para penerjemah untuk mengalihbahasakan buku-buku kimia ke dalam bahasa Arab. Konon Khalid mendengar adanya unsur benda yang dapat mengubah logam menjadi emas, dan ia penasaran ingin melihat proses tersebut.
Pada perkembangannya, ilmu kimia memberikan sumbangan penting yang diwariskan para kimiawan Muslim di abad keemasan bagi peradaban modern. Para ilmuwan dan sejarah Barat pun mengakui bahwa dasar-dasar ilmu kimia modern diletakkan para kimiawan Muslim. Salah satu orang yang mengakui peran dari para kimiawan Muslim dalam meletakkan fondasi ilmu kimia modern adalah Will Durant dalam The Story of Civilization IV: The Age of Faith. Bahkan dunia mengakui seorang kimiawan Muslim bernama Jabir Ibnu Hayyan sebagai ‘Bapak Kimia Modern’.
Jabir Ibnu Hayyan atau Jabir bin Hayyan [721-815] adalah seorang yang sejak kecil sangat menyukai ilmu alam dan mempelajarinya hingga menguasai beberapa cabang ilmu. Setelah dewasa ia lebih memilih kimia sebagai ilmu yang disukainya. Kemampuan di bidang kimia membawanya ke istana Harun ar-Rasyid dan ia diangkat sebagai peneliti plus penasihat istana di bidang keilmuwan. Jabir mengikuti pandangan para filsuf Yunani tentang komposisi materi yang terdiri dari tanah, air, udara, dan api. Namun ia kemudian mengembangkan teori komposisi materi dengan caranya sendiri.
Ahli lain yang tak kalah terkenal adalah Abu Bakar Muhammad bin Zakaria ar-Razi [866-925]. Selain dikenal sebagai tabib, beliau juga seorang ilmuwan yang peduli dengan kimia. Beliau menulis buku yang sangat terkenal di bidang kimia, yaitu kitab al-Asrâr atau buku tentang rahasia-rahasia. Buku ini mengungkapkan banyak pandangannya tentang berbagai teori kimia. Buku ini dianggap sebagai buku kimia pertama yang ditulis secara sistematis oleh seorang ilmuwan Muslim.
Perkembangan kimia membawa kemajuan yang sangat berarti di bidang farmakologi. Farmasi tersebar di kota-kota Islam, terutama Baghdad dan Kordoba. Banyak sarjana Muslim terkenal adalah seorang farmakolog. Seperti Ibnu Sina yang juga melahirkan sebuah buku terkenal berjudul al-Qânûn fi at-Tibb, yang berisikan beberapa bab mengenai farmasi dan deskripsi tentang obat-obatan. Ilmuwan lain dari Spanyol, Ibnu Wafid, juga seorang farmakolog yang mengutamakan pengobatan dengan cara diet yang tepat dan campuran obat-obatan sederhana.